Fungsi force gauge atau pengukur gaya adalah alat ukur yang digunakan untuk mengukur besarnya gaya yang diterapkan pada objek selama pengujian atau operasi. Instrumen ini digunakan di berbagai industri dan aplikasi, biasanya dalam penelitian dan pengembangan, operasi produksi, atau untuk tujuan pengujian dan kontrol kualitas.

Penggunaan umum alat pengukur gaya adalah untuk melakukan tes dorong atau tarik. Untuk alasan ini, pengukur gaya juga dikenal sebagai pengukur gaya dorong tarik atau pengukur gaya tegangan dan kompresi.

Artikel ini akan memberikan ringkasan tentang jenis pengukur gaya, cara penggunaannya, dan cara pengoperasiannya.

Fungsi Force Gauge

Alat pengukur gaya berurusan dengan pengukuran gaya mekanis yang ada pada objek. Selain itu, gaya ini biasanya berupa gaya dorong atau gaya tarik. Mereka juga dikenal sebagai gaya tarik atau tekan. Salah satu kebingungan umum termasuk memahami perbedaan antara gaya vs. berat atau massa benda.

Saat kita mengukur berat suatu benda dengan timbangan atau neraca, kita sedang mengukur massa suatu benda. Sementara timbangan adalah alat yang mengukur berat atau massa, pengukur gaya mengukur gaya yang tidak selalu berhubungan dengan berat atau massa.

Gaya dapat dianggap atau didefinisikan sebagai interaksi yang menyebabkan suatu objek didorong, ditarik, atau dipengaruhi dengan cara lain yang memengaruhi objek atau karakteristiknya. Gaya dapat diterapkan baik dalam besaran dan arah tertentu dan dengan demikian merupakan besaran vektor.

Ada berbagai jenis gaya yang dapat diterapkan pada objek. Gaya umum yang kita semua alami adalah gaya gravitasi, yang dihasilkan dari medan gravitasi bumi. Gaya lain termasuk gaya elektromagnetik antara partikel bermuatan, dan gaya nuklir kuat dan lemah, yang menyatukan atom dan menjelaskan peluruhan beta.

Sebagai contoh, petinju yang memukul samsak dapat kita ukur kekuatan pukulan tersebut dengan force gauge. Contoh lainnya pada lomba tarik tambang, kita dapat mengukur kekuatan tarikan dengan force gauge. Akan tetapi jika ingin mengukur ketegangan tambang tersebut, ktia dapat menggunakan alat tension meter.

Jenis Alat Pengukur Gaya

Secara umum, alat pengukur gaya memiliki 2 jenis: analog dan digital. Kedua jenis alat pengukur gaya tersebut memiliki fungi force gauge yang bermacam-macam.

Analog (Mekanik) Force Gauge

Pengukur gaya mekanis atau analog menggunakan sel beban atau pegas untuk menyamarkan besarnya gaya yang diukur menjadi nilai gaya terkalibrasi yang ditampilkan oleh posisi jarum terhadap indikator dial bertingkat. Jenis pengukur gaya ini tahan lama, mudah digunakan, mudah dibawa, dan bersifat mekanis tidak memerlukan tenaga listrik untuk beroperasi.

Pengukur gaya mekanis memiliki beberapa keterbatasan. Pertama, sementara mereka menampilkan hasil pada indikator dial saat kondisi gaya berubah, mereka tidak mampu mengambil sampel dan menyimpan nilai dari waktu ke waktu. Sebagian besar perangkat hanya dapat menyimpan nilai puncak. Selain itu, dial diatur untuk merekam dalam satu sistem pengukuran dan satuan ukuran, seperti Newton. Ini membutuhkan beberapa alat pengukur atau melakukan konversi jika satuan ukuran yang berbeda diinginkan.

Digital Force Gauge

Di tempat indikator dial dengan jarum, pengukur gaya digital menggunakan sel beban atau pengukur regangan yang menerjemahkan besarnya gaya yang diterapkan atau diukur menjadi sinyal listrik yang dapat diukur, dikalibrasi, dan didigitalkan untuk ditampilkan secara langsung.

Sementara pengukur gaya digital bisa lebih mahal dan memerlukan daya baterai untuk beroperasi, mereka memiliki kemampuan untuk mengambil sampel, merekam, dan menyimpan data pada nilai yang diukur dari waktu ke waktu, sehingga memberikan wawasan tambahan tentang karakteristik pengukuran yang dibuat.

Mereka juga dapat memberikan pengukuran rata-rata serta nilai gaya puncak dan lebih cocok untuk mengukur nilai gaya yang berubah dengan cepat seperti dalam pengujian tumbukan. Plus, banyak model memiliki kemampuan bagi pengguna untuk memilih satuan ukuran yang diinginkan di mana pembacaan harus ditampilkan. Untuk alasan ini, pengukur gaya digital sebagian besar menjadi instrumen pilihan untuk aplikasi metrologi yang melibatkan pengukuran gaya.

Ukuran dan Spesifikasi Force Gauge

Pengukur gaya biasanya berukuran dan ditentukan oleh beberapa parameter umum yang ditunjukkan di bawah ini. Perhatikan bahwa spesifikasi untuk perangkat ini dapat bervariasi dari pabrikan ke pabrikan dan perhatikan juga bahwa spesifikasi berubah tergantung pada jenis pengukur gaya.

Memiliki pemahaman dasar tentang spesifikasi ini akan membuat proses pencarian sumber atau penentuan model lebih mudah dilakukan.

Ukuran atau kapasitas

Mewakili nilai maksimum gaya yang mampu direkam oleh unit.

Graduasi

Untuk perangkat analog, mengacu pada jumlah garis yang muncul pada skala pengukuran perangkat. Lebih banyak garis memungkinkan lebih banyak perincian pengukuran.

Resolusi

Adalah tingkat kehalusan pengukuran yang dapat dilakukan dan berhubungan dengan kapasitas dan graduasi. Jadi, misalnya, pengukur gaya analog dengan kapasitas 500 N dan 100 garis kelulusan akan memiliki resolusi 500/100 = 5N.

Akurasi

Ukuran sejauh mana nilai yang diukur menyimpang dari besarnya sebenarnya dari gaya yang diukur. Akurasi biasanya didefinisikan sebagai +/- persentase dari nilai skala penuh pengukur.

Satuan pengukuran

Tergantung pada jenis perangkat, pengukur gaya mampu mengukur dan menampilkan nilai gaya dalam satuan metrik atau imperial. Model analog biasanya diatur untuk satuan ukuran tertentu sementara pengukur gaya digital sering memungkinkan pengguna untuk memilih dari berbagai satuan ukuran yang diinginkan.

Opsi lampiran

Sebagian besar pengukur gaya menampilkan pilihan lampiran termasuk kait, ekstensi, dan bentuk probe seperti ujung datar, ujung kerucut, ujung pahat, dan ujung berlekuk agar sesuai dengan berbagai aplikasi.

Stroke atau defleksi

Mewakili gerakan maksimum pendorong atau probe mekanis yang digunakan untuk mengukur gaya dorong/tarik, biasanya ditentukan pada pembacaan pengukur skala penuh.

Jenis tampilan

Untuk unit analog, jenis tampilan biasanya adalah indikator dial dengan jarum. Untuk model digital, opsi tampilan dapat mencakup LCD, LED, atau layar warna beresolusi tinggi.

Stroke atau defleksi

Mewakili gerakan maksimum pendorong atau probe mekanis yang digunakan untuk mengukur gaya dorong/tarik, biasanya ditentukan pada pembacaan pengukur skala penuh.

Digit yang ditampilkan

Untuk pengukur gaya digital, mewakili jumlah digit yang ditampilkan oleh unit. Misalnya, ini mungkin 4 digit, dengan tiga di sebelah kanan desimal. Saat kapasitas model bertambah, jumlah digit mungkin tetap sama, tetapi lebih banyak digit ditampilkan di sebelah kiri titik desimal. Juga, resolusi unit cenderung menurun pada kapasitas yang lebih tinggi.

Sampling rate

Merupakan ukuran frekuensi sampel data nilai gaya dikumpulkan, biasanya ditunjukkan dalam satuan Hertz (Hz). Tingkat pengambilan sampel yang lebih tinggi umumnya memungkinkan penangkapan nilai terukur yang mungkin tersebar pada kecepatan pengambilan sampel yang lebih rendah.

Stroke atau defleksi

Mewakili gerakan maksimum pendorong atau probe mekanis yang digunakan untuk mengukur gaya dorong/tarik, biasanya ditentukan pada pembacaan pengukur skala penuh.

Konfigurasi

Meskipun banyak pengukur gaya dapat digenggam, beberapa model dirancang untuk dipasang pada dudukan uji untuk penggunaan di atas meja.

Dukungan bahasa

Model digital apa pun mampu mendukung tampilan dalam berbagai bahasa.

Masa pakai baterai

Perkiraan jumlah jam di mana pengukur gaya digital dapat beroperasi sebelum memerlukan pengisian ulang baterai.

Fitur lain

Bberapa pengukur gaya digital mungkin memiliki sensor beban jarak jauh yang memungkinkan bagian tampilan perangkat ditempatkan dengan nyaman jauh dari objek yang diukur. Model lain mungkin memiliki probe atau sensor yang dapat dipertukarkan yang dapat digunakan untuk mengukur torsi, misalnya, serta gaya. Berbagai opsi tempat uji juga tersedia, termasuk opsi bermotor, mekanis, atau pneumatik.

Stroke atau defleksi

Mewakili gerakan maksimum pendorong atau probe mekanis yang digunakan untuk mengukur gaya dorong/tarik, biasanya ditentukan pada pembacaan pengukur skala penuh.

Beberapa Contoh Fungsi Force Gauge pada Industri

Ada banyak fungsi forge gauge di berbagai jenis industri. Contoh di bawah ini memberikan beberapa wawasan tentang bagaimana perangkat ini dapat diterapkan.

Olahraga

Atlet profesional seperti petinju menggunakan pengukur kekuatan untuk mengukur kekuatan otot dan kekuatan pukulan mereka.

Pengukuran kekuatan material

Pengukur gaya digunakan untuk menentukan apakah material memiliki kekuatan yang cukup untuk menahan tekanan yang akan dihadapi selama transportasi atau operasi. Misalnya, botol air dapat diuji tekan untuk menentukan apakah gaya tekan yang diharapkan selama transportasi akan menyebabkan botol air gagal dan isinya bocor. Dalam contoh lain, logam dapat diuji untuk menetapkan kekuatan tarik dan kekuatan luluhnya dengan menundukkan logam pada gaya tekan dan tarik dan mengamati kinerja material.

Ergonomi

Ketika pengguna terlibat dengan suatu produk, pengukur kekuatan dapat digunakan untuk menilai apakah desain produk berfungsi dari perspektif interaksi manusia – artinya apakah kekuatan yang dibutuhkan untuk berinteraksi dengan produk mewakili salah satu yang dapat diterima dan dalam kemampuan kebanyakan orang. Pendekatan ini dapat diterapkan pada berbagai situasi seperti membuka pegangan pintu mobil, menekan tombol pada keyboard komputer, atau membuka dan menutup tutup botol obat resep.

Pengukuran konstanta pegas

Podusen pegas mekanis akan menggunakan pengukur gaya untuk menetapkan bahwa pegas yang diproduksi memiliki konstanta pegas yang tepat (k), yang menghubungkan gaya yang dapat dihasilkan pegas dengan perpindahannya dari posisi keseimbangan.

Debonding dan Delaminasi

Produsen perekat dapat menggunakan pengukur gaya untuk menguji kekuatan ikatan perekat dengan mengambil sampel dan mencatat gaya maksimum yang dapat ditahan oleh sampel uji sebelum bahan yang digabungkan terpisah.

Keselamatan

Desainer dan insinyur dapat menggunakan pengukur gaya untuk menguji kapasitas beban berbagai pengencang yang mengamankan objek, seperti pegangan tangan dan pegangan tangga, untuk memastikan bahwa pengencang memenuhi kepatuhan standard industri pada produk untuk memastikan penggunaan dan pengoperasian yang aman.

PT. Kawan Era Baru Sebagi Distributor Force Gauge

PT. Kawan Era Baru merupakan distributor resmi untuk seluruh produk SCHMIDT di Indonesia, termasuk 49 jenis produk force gauge dan test stand.

Diskusikan kebutuhan pengukuran gaya bersama team profesional kami.

Head Office & Jakarta Office

Jl. Ciputat Raya No 2D
Pondok Pinang
Kebayoran Lama
Jakarta Selatan 12310

Tel : +62-21-75911880
Fax: +62-21-75911928

Bandung Office

Metro Trade Center
B – 15
Jl. Soekarno Hatta
Bandung 40286

Tel: 022 – 7537575
Tel: 022 – 7569099
Fax. 022 – 7537500

 

Solo Office

Tegalmulyo No.12
Pabelan
Kartasura
Sukoharjo
Jawa Tengah 57169

Phone : 0271 7891954
Fax. : 0271 7890058

 

Surabaya Office

Perumahan Pondok Mutiara
Blok BS – 8
Banjar Bendo
Sidoarjo
Jawa Timur 61225

Tel / Fax :
+62-31-8948028

 

Pin It on Pinterest

Share This