Kebutuhan akan konservasi energi telah menjadi sangat penting karena pesatnya pertumbuhan industri yang menyebabkan konsumsi energi yang besar dalam operasi tekstil. Efisiensi biaya listrik pada industri tekstil semakin dibutuhkan oleh para pengusaha.

Hal ini telah membuat jalur ke konservasi energi yang dapat dipengaruhi melalui proses dan modifikasi mesin dan penerapan kemajuan teknologi yang berkaitan dengan optimalisasi proses serta pengembangan metode baru untuk memenuhi tantangan penghematan energi substansial dalam pemrosesan basah tekstil.

Dengan demikian, ada kebutuhan untuk mengganti metode konvensional dengan proses terbaru yang akan menghasilkan penghematan yang cukup besar dalam hal energi, uang dan waktu.

Konservasi Energi Tingkatkan Efisiensi Biaya Listrik Industri Tekstil

Krisis energi global, serta mahalnya harga bahan bakar mengakibatkan lebih banyak kegiatan untuk menghemat energi secara maksimal. Industri tekstil mempertahankan rekor efisiensi terendah dalam pemanfaatan energi dan merupakan salah satu industri yang paling banyak mengkonsumsi energi.

Biaya Listrik Pada Industri Tekstil

Sekitar 34% energi dikonsumsi dalam pemintalan, 23% dalam tenun, 38% dalam pemrosesan kimia dan 5% lainnya untuk keperluan lain-lain. Daya mendominasi pola konsumsi dalam pemintalan/tenun, sedangkan energi panas adalah yang utama untuk pemrosesan kimia.

Kita telah mengetahui bahwa energi panas di pabrik tekstil sebagian besar dikonsumsi dalam dua operasi, dalam pemanasan air dan pengeringan air.

Konsumsi bahan bakar di pabrik tekstil hampir berbanding lurus dengan jumlah air yang dikonsumsi. Oleh karena itu, jika konsumsi air dapat dikurangi, ini juga akan menghemat biaya listrik pada industri tekstil. Konservasi energi dapat dipengaruhi melalui proses dan modifikasi mesin, resep kimia yang tepat, dan teknologi baru.

Oleh karena itu, merupakan tujuan penting dari penelitian fundamental industri untuk mengembangkan teknologi baru guna mengoptimalkan proses konvensional guna menghemat energi dengan pada dasarnya mengadopsi konsep baru yang dibahas dalam artikel ini.

Area Fokus untuk Konservasi Energi Listrik

Energi merupakan salah satu unsur terpenting dalam setiap kegiatan industri. Kemungkinan memanfaatkan sumber energi baru seperti energi matahari, tenaga angin, tenaga pasang surut, energi nuklir, dll harus dieksplorasi. Tetapi biaya produksi awal akan meningkat seiring dengan biaya minyak, yang membuat pengembangan sumber-sumber tersebut diragukan dari segi biaya yang dikeluarkan.

Energi Panas

Pemrosesan tekstil basah mengkonsumsi proporsi energi panas yang sangat tinggi terutama untuk penguapan uap air dari tekstil. Pada berbagai tahap pemrosesan basah dan juga untuk pemanasan bahan kimia proses.

Uap dihasilkan menggunakan boiler dengan menggunakan batubara atau minyak tungku. Sering minyak debfab sulfur rendah tersedia dari kilang sebagai bahan bakar yang memiliki nilai kalori rata-rata masing-masing 4200 6200, 10280 dan 10700 Kkal.

Energi panas dalam bentuk uap disuplai ke berbagai peralatan melalui pipa untuk tujuan tersebut. Uap yang dihasilkan dalam boiler bercabang menjadi cabang-cabang yang diperlukan melalui header uap utama. Konsumsi utama uap adalah untuk menguapkan air dari tekstil yang diolah sejalan dengan proses pemanasan bahan kimia.

Energi Listrik

Pemrosesan basah tekstil hanya mengkonsumsi sebagian kecil energi listrik, katakanlah sekitar 15% dari total energi listrik, terutama untuk menjalankan berbagai mesin pemrosesan. Pada umumnya, sebagian besar pabrik tekstil mengambil kebutuhan listrik dari PLN. Namun, pasokan tersebut terkadang terkena pemadaman listrik yang berdampak parah bagi industri.

Untuk mengatasi hal ini; beberapa pabrik telah menyediakan pembangkit cadangan meskipun biayanya lebih tinggi. Beberapa pabrik telah mencoba untuk turbin uap, namunp erawatannya lebih tinggi jika kita bandingkan dengan genset mesin diesel.

Konservasi Energi

Untuk mewujudkan penghematan biaya listrik pada industri tekstil, rencana jangka pendek maupun jangka panjang harus dikembangkan tergantung pada analisis biaya manfaat.

Beberapa tindakan di bawah ini berguna untuk menghemat penggunaan bahan bakar.

  • Manajemen faktor manusia.
  • Pemilihan bahan bakar.
  • Penanganan dan penyimpanan bahan bakar.
  • Pembakaran bahan bakar.
  • Pembangkit Uap.
  • Distribusi uap.
  • Pemanfaatan uap.
  • Pemeliharaan mesin.
  • Pemulihan panas limbah.
  • Sumber bahan bakar alternatif.
  • Renovasi/penggantian infrastruktur dan peralatan operasional yang sudah terlalu lama.
  • Modifikasi proses.

Berikut ini adalah beberapa langkah dari pendekatan dyer.

1. Energi Listrik

Konsumsi utama energi listrik dalam industri tekstil adalah dalam pembuatan benang dan kain, yang berjumlah hampir 3/4 atau 4/5 dari total kebutuhan daya di pabrik tekstil. Kebutuhan ini mencakup 15 hingga 20% daya listrik untuk menjalankan berbagai mesin dalam pemrosesan basah tekstil.

Bagaimana caranya?

Kurangi langkah pemrosesan dengan menggabungkan beberapa operasi pemrosesan basah konstituen dalam urutan pemrosesan yang diberikan. Ini dapat membantu mengurangi jumlah pencucian dan pengeringan.

  • Pemutihan satu kali dapat menghemat sekitar 70% input listrik.
  • Mengurangi jumlah jigger ujung / belokan dapat membantu menghemat sekitar 20% input listrik.
  • Penghapusan curing dalam pencetakan memberikan efisiensi biaya listrik hampir 90% untuk langkah curing.
  • Pengeringan gabungan – cum – curing dalam finishing resin menghemat sekitar 35% input listrik.

Jelajahi ruang lingkup untuk peningkatan output per unit pada berbagai mesin berpenggerak listrik:

  • Penggunaan motor dengan efisiensi tinggi menggantikan motor standar dengan aplikasi yang tepat akan menghemat 2 sampai 4% daya listrik.
  • Penggantian motor di bawah ukuran dan di atas ukuran – penghematan tergantung pada persentase pembebanan pada motor.
  • Penggunaan gemuk suhu tinggi sesuai dengan kelas isolasi motor.
  • Investigasi alasan pembakaran yang tepat, memutar ulang sesuai data teknis asli.

Motor mengubah energi listrik menjadi energi mekanik untuk menggerakkan mesin. Selama konversi ini terjadi, sebagian beban energi berkurang.

Motor saat ini menampilkan desain yang ditingkatkan dan menggabungkan perkembangan terbaru dalam teknologi material yang paling efisien, teknologi ini disebut High Efficiency Motors (HEMs)

Keuntungan lain dari HEM selain penghematan energi adalah:
  • Faktor daya yang lebih tinggi,
  • Umur lebih panjang dan lebih sedikit kerusakan,
  • Menghasilkan lebih sedikit limbah panas dan kebisingan

Dalam hal ini, penggunaan dan perawatan komponen pneumatic pada industri yang dapat menjaga beban kerja mesin secara keseluruhan sehinga dapat mempertahankan efisiensi biaya listrik.

2. Energi Panas

Selain energi listrik, departemen pemrosesan basah pada pabrik tekstil membutuhkan sejumlah besar energi panas dalam bentuk uap sebagai sumber pemanas . Berbagai cara dan sarana di mana sebagian besar dari jumlah besar energi panas yang dikonsumsi selama proses pengolahan basah tekstil dapat anda lakukan.

Karena sebagian besar energi panas terbuang dalam pengeringan, berbagai upaya telah dilakukan untuk mengurangi energi sebagai berikut.
  • Pengeringan air yang efisien menggunakan pemerasan berat memungkinkan pengurangan 15-20% dalam kebutuhan energi untuk pengeringan.
  • Impregnasi vakum memeras udara dari kain dan memberikan impregnasi pewarna atau kimia yang lebih baik dan aplikasi yang lebih seragam dan proses ini memungkinkan penghematan bahan bakar 60-65% dibandingkan dengan sistem konvensional.
  • Ekstraktor gulungan vakum memungkinkan penghematan energi sebesar 70-75%.
Beberapa perkembangan yang berkaitan dengan peningkatan efisiensi pengeringan dan unit penyesuaian:
  • Waktu pemanasan pada stenter konvensional dan pengering cerobong panas adalah 10-20 detik dan 40-60 detik. Namun dengan menggunakan sieve drum drier dapat mengurangi waktu pemanasan hingga 1,3 kali. dan memberikan penghematan energi hampir 60-70%.
  • Frekuensi radio digunakan untuk pemanasan seragam di seluruh massa material yang memberikan efisiensi biaya listrik hingga 60%. Lihat mesin pengering yang menggunakan frekuensi radio dari Monga Strayfield.
  • Penggunaan cairan perpindahan panas (thermo pack) seperti hidro-karbon memungkinkan suhu hingga 300°C. Proses ini memberikan penghematan energi sebesar 80%.
Beberapa perkembangan yang berkaitan dengan teknik berdasarkan penurunan rasio liquor-to-material dalam operasi:
  • Teknik aplikasi busa memberikan penghematan energi 50- 60% untuk aplikasi pengambilan basah yang rendah.
  • Penggunaan mesin pencelupan jet M.L.R. rendah menghemat 40-60% bahan bakar.
  • Sistem pemrosesan berbasis azeotropik / emulsi sangat menghemat bahan bakar 60-70% karena kandungan air yang sangat rendah dari sistem.
Beberapa perkembangan berkaitan dengan perkembangan proses dan modifikasi proses lor:
  • Pengurangan waktu tekanan kier dengan modifikasi kier dari 6-8 jam. memungkinkan efisiensi biaya listrik sekitar 60-65%.
  • Dengan menggunakan zat pereduksi seperti Antrakuin, waktu gerusan dapat dipersingkat menjadi 3-4 jam atau 6-8 jam. Proses ini memungkinkan penghematan biaya listrik sebesar 40-50%.
  • Dengan proses gerusan pelarut efisiensi biaya listrik sekitar 60-80%.
  • Bleaching dingin dengan mengaktifkan natrium klorida oleh hipoklorit tidak menggunakan energi panas dan karenanya penghematan energi 80-90% dimungkinkan.
  • Proses bleaching uap Mather dan Platts adalah proses yang berkesinambungan sehingga curing dan bleaching di bawah tekanan yang dapat diselesaikan dalam 3-7 menit dan proses ini menghadirkan efisiensi biaya listrik sekitar 40-50%.
  • Bleaching dua menit Du-Ponts menggunakan hidrogen peroksida pada nilai pH yang sangat tinggi dengan formulasi khusus untuk mencegah dekomposisi peroksida yang tidak semestinya dan kerusakan fadrid. Penghematan energi sekitar 80-85% dimungkinkan dengan proses ini.
  • Gabungan satu langkah pemutihan hipoklorit dan gerusan di R. T. memungkinkan penghematan energi hampir 90%.
  • Gabungan satu langkah desizing, scouring dan bleaching dengan sistem redoks mengurangi hampir 60% kebutuhan energi.
  • Penggunaan energi surya untuk menghilangkan ukuran dan gerusan memungkinkan efisiensi biaya listrik hampir 40-50%.
  • Metode cold pad batch untuk pencelupan reaktif dengan natrium silikat untuk fiksasi zat warna memberikan penghematan energi 90%.
  • Pengembangan rapidogen dengan fiksasi panas kering dengan senyawa seperti urea tidak menggunakan acid ager dan karenanya menghemat 40% energi.
  • Pengeringan suhu rendah dari cetakan pigmen dengan menggunakan katalis yang sangat aktif seperti amonium klorida, amonium suplat, dll. menghemat energi listrik 30-40%.
  • Penggunaan flash ager untuk barang-barang yang dicetak dan dikeringkan dengan warna reaktif. Kain yang dicetak dan dikeringkan itu dilapisi dengan larutan alkali dengan kandungan elektrolit tinggi dan dikukus selama sekitar 30-60 menit. Metode ini menghemat hampir 50% pada boiler uap.
  • Mewarnai cum sizing dari denim warps memungkinkan penghematan energi hampir 40%.

Konsep Baru Konservasi Energi untuk Efisiensi Biaya Listrik Industri

Konsumsi energi yang lebih tinggi yang terlibat dalam operasi tekstil membuat jalur menuju inovasi dalam berbagai operasi yang terlibat dalam pemrosesan kimia bahan tekstil.

Teknik Pencelupan Superkritis

Teknik pencelupan superkritis merupakan inovasi untuk menghemat energi panas karena kain dalam keadaan kering karena pada akhir proses CO2 dilepaskan dalam bentuk gas. Ini adalah teknik baru menggunakan karbon dioksida superkritis sebagai media pencelupan.

Pencelupan dilakukan dalam bejana bertekanan tinggi yang disebut autoklaf. Karbon dioksida ada sebagai cairan superkritis pada suhu sekitar 31ºC dan tekanan di atas 72 bar.

Proses anhidrat menawarkan sejumlah keuntungan ekologis dan ekonomis seperti, tidak ada persiapan pengolahan air dan konsumsi energi yang rendah untuk memanaskan alkohol / ethanol.

Pemrosesan Basah Berbantuan Ultrasonik

Proses bantuan ultrasonik merupakan alternatif untuk pemrosesan suhu tinggi konvensional dari bahan tekstil. Peralatan ultrasound yang dipasang di mesin yang ada menawarkan peningkatan kinerja dalam persiapan dan pewarnaan kain tanpa merusak sifat bahan yang diproses.

Pengaruh ultrasound mengintensifkan perpindahan massa dalam pemrosesan basah bahan tekstil.

Keuntungan ultrasonik dalam pemrosesan basah tekstil termasuk penghematan energi dengan mengurangi suhu pemrosesan, waktu dan konsumsi bahan kimia tambahan yang lebih rendah dan peningkatan pemrosesan lebih lanjut dengan mengendalikan biaya keseluruhan.

Oleh karena itu, area yang membutuhkan konsumsi energi lebih tinggi dapat diuntungkan dengan menggunakan teknik ultrasound.

Teknologi Busa

Penerapan pemrosesan busa dapat memberikan penghematan yang cukup besar dalam energi yang dibutuhkan untuk pemanasan, pengeringan, pengikatan panas, dan pengukusan dan sebagainya karena kandungan airnya sangat rendah.

Proses busa menurunkan rasio cairan yang diperlukan untuk perlakuan awal, pencelupan dan penyelesaian dengan menghasilkan busa yang seragam dengan karakteristik yang diperlukan dalam hal viskositas, stabilitas, dan rasio pukulan.

De-sizing, bleaching dan finishing serta fluorescent brighting dapat dilakukan dengan menggunakan teknik foam. Ini menawarkan potensi penghematan bahan dan energi.

Konservasi Energi melalui Pendekatan Perangkat Monitoring

INDUS telah mengembangkan pendekatan ramah pengguna yang melakukan keseimbangan energi pada mesin apa pun di pabrik tekstil. Alat monitoring ini akan menyimpan data bersama dengan informasi tentang biaya aktual dan biaya teoritis dari operasi yang dilakukan bersama dengan gradasi kualitas yang diperoleh.

Catatan yang disimpan oleh operasi ini nantinya dapat dipanggil kembali untuk meninjau kinerja mesin mingguan/bulanan/tahunan.

Perangkat ini juga membantu dalam membandingkan kebutuhan energi antara mesin yang memproses produksi dan naungan yang sama. Ini dapat membantu dalam pemilihan mesin yang dibutuhkan untuk kualitas tertentu di mana manfaat biaya akan lebih banyak.

Sumber Energi Non-Konvensional

Sumber energi alternatif terbarukan yang berbeda adalah biomassa, energi panas bumi, energi pasang surut, energi angin dan energi matahari. Dari sumber energi ini, energi matahari melimpah dan tidak habis-habisnya.

Lokasi geografis Indonesia mendukung pasokan energi matahari yang tidak terbatas dan tidak terputus dan karenanya harus dimanfaatkan secara efektif. Pemerintah (dalam hal ini PLN Persero) harus merelakan kebijakan yang pro pada pengusaha dan rakyat, yakni dengan sistem setor energi maksimal 30% untuk distribusi di PLN. Jika tidak, maka program renewable energy di Indonesia tidak akan tercapai dalam waktu yang cepat.

Energi matahari banyak digunakan dalam pemanasan air. Pemanas air tenaga surya yang tersedia yang digunakan untuk menghemat energi panas untuk sebagian besar. Ampas tebu dan biogas digunakan sebagai bahan bakar dalam boiler yang sudah tersedia.

Gas dapat diproduksi dan dikonsumsi di tempat produksi dan karenanya biaya transportasi bahan baku dan produk gas dihilangkan. Teknologi ini sederhana dan mudah dioperasikan, dengan biaya perawatan yang sangat kecil. Tidak akan ada masalah polusi udara. Singkatnya, tidak ada yang terbuang dan tidak ada limbah.

Kesimpulan

Modernisasi pabrik dan mesin bisa efektif dalam mengurangi konsumsi energi. Beberapa faktor penting untuk konservasi energi adalah audit energi, pemeliharaan, kontrol instrumental, pemulihan panas limbah, dan sebagainya.

Banyak penelitian telah dilakukan untuk penggunaan energi surya. Namun, karena kebijakan pemerintah belum mendukung. aplikasi ini belum dapat berguna secara luas di industri tekstil atau industri apapun.

Efisiensi biaya listrik pada industri apapun kedepannya harus menggunakan energi baru terbarukan agar dapat mengurangi dampak perubahan iklim.

Pada akhirnya, mari kita ingat kembali jargon PLN “Hemat Energi Hemat Biaya” walau kebijakan pengadaan energi baru terbarukan di tahun 2021 belum mendukung, mari mulailah melakukan modernisasi peralatan industri tekstil Anda.

Anda berencana untuk melakukan modernisasi perangkat industri tekstil?

Diskusikan bersama Team Kawan Era Baru.

Pin It on Pinterest

Share This