Pneumatic merupakan komponen penting dalam sistem industri sering terjad masalah umum pneumatic, namun Anda tidak perlu khawatir sebab tidak selalu harus mengganti part pneumatic Anda.

Artikel ini berisi jenis-jenis masalah apa saja yang biasa terjadi pada pneumatic dan bagaimana cara menanganinya.

Masalah Umum Pneumatic Berserta Solusinya

Bagan pemecahan masalah umum pneumatic ini mencakup masalah yang dapat terjadi pada aktuator, filter, regulator, pelumas, katup udara, katup kontrol arah dan silinder udara.

Daftar ini dimaksudkan sebagai titik awal untuk pemecahan masalah karena akan terlalu panjang jika memasukkan semua masalahnya disini.

Jika salah satu dari situasi berikut ini terjadi, kerjakan daftar sumber dan perbaikan sebagai kemungkinan penyebabnya.

Aktuator Bergerak Sangat Lambat

Gejala Umum: Aliran Udara Berlebihan

Kemungkinan Masalah Rekomendasi Tindakan
Katup kontrol aliran tidak disetel dengan benar
Setel ulang katup.
Endapan kotoran di peredam udara
Ganti atau bersihkan.
Endapan kotoran di penyaring Ganti air filter.
Kerusakan silinder atau seal Ganti silinder atau seal.

Gejala Umum: Tekanan Terlalu Rendah

Kemungkinan Masalah Rekomendasi Tindakan
Katup pengatur tekanan yang rusak atau tidak disetel dengan benar Ganti regulator atau sesuaikan kembali peringkat seperti yang ditunjukkan pada manual.
Endapan kotoran di penyaring Ganti filter.
Kebocoran sistem Perbaiki kebocoran.
Katup pengarah atau katup lain terbuka karena kotoran atau sirkuit pilot yang gagal Cari bagian yang rusak dan bersihkan atau ganti.
Pipa silinder, piston atau seal rusak Perbaiki atau perbarui bagian yang rusak.

Lubrikasi, Filter dan Regulator

Gejala Umum: Kebocoran Udara di Regulator

Kebocoran udara yang terus menerus dari lubang ventilasi kecil di kap regulator menunjukkan kap atau diagram utama bocor. Part pengganti harus dipesan sekaligus dan regulator harus dijadwalkan untuk diperbaiki. Kit perbaikan dengan diafragma dan seal kit regulator banyak tersedia untuk sebagian besar regulator standar.

Sangat penting untuk mengganti diafragma atau segel sesegera mungkin setelah kebocoran ditemukan.

Kegagalan total diafragma menyebabkan tekanan housing menjadi penuh ke sistem pneumatik. Hal ini dapat mengakibatkan solenoid valve bergeser sendiri, ini berbahaya untuk keselamatan personel dan peralatan. Masalah umum pneumatic seperti ini benar-benar harus Anda awasi dari waktu ke waktu.

Gejala Umum: Masalah Pada Tekanan

Jika diafragma retak atau pecah, akan terjadi kebocoran udara berkecepatan tinggi di lubang ventilasi. Ganti diafragma.

Gejala Umum: Masalah Umun Pneumatic Filter

Bersihkan atau ganti elemen filter secara teratur. Saat terkontaminasi berlebihan, elemen filter akan alami penurunan tekanan yang dapat mempengaruhi operasi sistem.

Kuras kondensat dari mangkuk filter sebelum naik di atas baffle. Jika tidak, turbulensi udara dapat mengambil air dan membawanya ke hilir ke sistem pneumatik.

Jika kondensat membutuhkan pengurasan yang sering, pasang saluran pembuangan otomatis.

Gunakan elemen filter dengan peringkat yang sesuai untuk melindungi tabung silinder dan permukaan halus lainnya dari kontaminan berbahaya.

Posisi Directional Control Valve Tidak Berubah

Gejala Umum: Kumparan Tidak Terangkat

Kemungkinan Masalah Rekomendasi Tindakan
Kegagalan listrik Perbaiki kegagalan listrik dan periksa gerakan spool mekanis.

Gejala Umum: Katup Kumparan Macet

Kemungkinan Masalah Rekomendasi Tindakan
Kotoran antara spool dan selongsong Ganti valve.
Valve Pilot tidka berfungsi Ganti atau bersihkan.

Gejala Umum: Katup Proporsional Tidak Merespon

Kemungkinan Masalah Rekomendasi Tindakan
Valve tidak menerima nilai yang ditetapkan pada program Cari dan perbaiki kegagalan listrik.
Menerima nilai yang ditetapkan akan tetapi Valve tidak merespon Ganti valve.

Air Valve

Gejala Umum: Masalah Voltase Rendah

Menerapkan tegangan rendah ke solenoid valve AC akan menyebabkan kumparan solenoida menarik arus masuk yang tinggi terus menerus dan terbakar, karena tidak akan ada cukup gaya magnet untuk mendudukkan angker katup.

Penyebab tegangan rendah termasuk koneksi resistansi tinggi; dan tegangan rendah pada trafo kontrol yang memberi daya pada rangkaian.

Gejala Umum: Transien Tegangan

Kegagalan solenoid valve dapat disebabkan oleh tegangan transien tinggi yang merusak isolasi koil, menyebabkan korsleting ke ground.

Ini merupakan masalah umum pneumatic yang sering terjadi dimana solenoida terhubung ke sumber tegangan yang memasok motor dan beban induktif lainnya.

Menghidupkan dan mematikan beban seperti itu dapat menyebabkan puncak tegangan yang sangat tinggi pada semua komponen dalam rangkaian.

Solusinya adalah dengan mengisolasi sirkuit solenoida. Gunakan sirkuit kontrol 120 volt dan amati praktik yang baik. Jaringan filter listrik juga dapat digunakan.

Gejala Umum: Ada Dengungan Listrik

Jika tingkat kebisingan solenoida sangat tinggi dan terjadi setiap kali solenoida diberi energi, operasikan penggantian manual untuk memeriksa apakah angker sudah terpasang.

Jika kebisingan berkurang, itu menunjukkan gerakan solenoida yang tidak lengkap. Bersihkan semua bagian yang bergerak dan periksa suplai tegangan yang benar.

Dengungan listrik A/C yang sangat keras dapat disebabkan oleh bagian yang rusak di dalam solenoida. Ganti solenoid valve.

Gejala Umum: Katup Kumparan Macet

Armature dapat ditahan tanpa dudukan karena spool katup tidak akan bergeser. Solenoid akan menarik arus masuk yang tinggi untuk waktu yang terlalu lama dan terbakar.

Katup jenis kumparan logam-ke-logam dapat dipernis di tempatnya, atau kotoran dapat mencegah kumparan (dan angker solenoida) bergeser. Perbaiki atau ganti.

Ini salahg satu alasan mengapa semakin banyak yang menggunakan solenoid valve Janatics.

Gejala Umum: Masalah Pada Temperatur

Kegagalan solenoida dapat terjadi ketika katup dioperasikan di atas suhu standard yang ditetapkan oleh produsen pneumatic. Isolasi mungkin gagal, menyebabkan hubungan pendek ke ground atau hubungan pendek di antara putaran kumparan.

Jika suhu sekitar terlalu tinggi, pertimbangkan untuk memindahkan katup atau menggunakan katup yang digerakkan pilot dengan katup pilot jarak jauh.

Air Cylinder

Gejala Umum: Tergelincir

Kebocoran seal piston dapat menyebabkan silinder bergeser dari posisi normalnya. Untuk memeriksa seal, tekan satu sisi piston dan amati kebocoran dari sisi yang berlawanan. Pastikan tidak ada udara yang bocor melewati piston yang dilengkapi dengan segel lunak. Ganti segel sesuai kebutuhan.

Kebocoran sirkuit lainnya juga dapat menyebabkan silinder tergelincir. Periksa kebocoran melalui katup kontrol arah (internal dan eksternal) dan di jalur penghubung. Perbaiki kebocoran sesuai kebutuhan.

Gejala Umum: Tidak Ada Pergerakan

Kemungkinan Masalah Rekomendasi Tindakan
Tekanan terlalu rendah Periksa tekanan pada silinder untuk memastikan memenuhi persyaratan sirkuit.
Kebocoran segel piston

Operasikan katup ke silinder siklus.

Amati aliran fluida pada lubang buang katup pada akhir langkah silinder.

Ganti seal piston jika alirannya berlebihan.

Kausan Pada Lubang Silinver

Ganti bagian yang diperlukan.

Menghilangkan kontaminan dari pasokan udara.

Gejala Umum: Gerakan Tidak Menentu

Kemungkinan Masalah Rekomendasi Tindakan
Cari misalignment Sejajarkan kembali silinder dan beban.
Perbedaan besar antara gesekan statis dan dinamis Pasang katup kontrol aliran untuk memberikan tekanan balik untuk mengontrol langkah.

Gejala Umum: Kebocoran Segel Badan Silinder

Kemungkinan Masalah Rekomendasi Tindakan
Batang pengikat longgar Perbaiki atau ganti.
Tekanan berlebihan Perbaiki atau ganti.
Segel terjepit atau diekstrusi Perbaiki atau ganti.
Kerusakan segel Perbaiki atau ganti.

Gejala Umum: Kebocoran Segel Penampung Rod

Kemungkinan Masalah Rekomendasi Tindakan
Segel yang sobek atau aus

Periksa batang piston untuk penyok, gouges atau tanda skor. Perbaiki atau ganti.

Periksa bantalan kelenjar untuk keausan. Perbaiki atau ganti.

Segel terjepit atau diekstrusi Ganti segel penampung.
Kerusakan segel

Periksa kompatibilitas segel dengan pelumas.

Ganti dengan segel baru.

Gejala Umum: Kotaminasi Pada Sirkuit

Kemungkinan Masalah Rekomendasi Tindakan
Senyawa penyegel di dalam alat kelengkapan

Lindungi alat kelengkapan selama penyimpanan.

Ikuti prosedur penyegelan yang benar.

Putuskan sambungan silinder dari sirkuit dan coba bersihkan puing-puing dari saluran dengan ledakan udara yang agresif.

Pipa umpan yang tidak disaring dengan benar Evaluasi desain sirkuit, pertimbangkan untuk menambahkan pra-filter.
Bekas gerinda di dalam komponen perpipaan

Komponen dan/atau perpipaan tidak terlindungi selama perbaikan dan/atau penyimpanan.

Lepaskan silinder dari pipa dan hilangkan bekas gerinda. Bersihkan puing-puing yang tersisa dari jalur dengan tekanan udara yang agresif.

Segel melenceng karena tekanan berlebihan

Caro penyebab tekanan yang berlebihan dan buat perubahan untuk mencegah terjadinya masalah umum penumatic yang satu ini.

Pasang kembali segel jika memungkinkan, jika tidak bersihkan dan segel kembali.

Kotoran berlebih pada sirkuit

Evaluasi desain sirkuit, pertimbangkan untuk menambahkan wiper atau boots ke silinder.

Ini merupakan masalah umum penumatic yang sering terjadi saja. Pada praktiknya akan ada lebih variatif lagi masalahnya.

Komponen dan sistem pneumatik biasanya membutuhkan perawatan yang sangat sedikit. Inspeksi rutin dengan sedikit penyesuaian merupakan bentuk pemeliharaan preventif dan akan memperpanjang umur pengoperasian sebagian besar kontrol pneumatik.

Dengan pemeliharaan preventif pada sistem pneumatic, Anda dapat menghindari masalah umum pneumatic yang dapat sebabkan terhentinya sistem produksi Anda.

Oleh karena itu, jangan ragu untuk menghubungi team PT. Kawan Era Baru untuk mendapatkan dukungan atas maslaah apapun pada pneumatic Anda.

Pin It on Pinterest

Share This